Iklan

Tak Tahan Dianiaya dan Diperkosa Berulang Kali, Remaja Asal Medan Diringkus Polisi

Admin
12/23/21, 17:00 WIB Last Updated 2021-12-23T10:00:00Z
Banda Aceh - Gadis di bawah umur,  sebut saja namanya Kembang (14) warga Kota Banda Aceh, mendapat penganiayaan berat dari pacarnya, berinisial MU (17) remaja asal Medan, Sumatera Utara.

Selain menganiaya korban dengan cara mencekik, membekap mulutnya serta memukul gadis belia itu menggunakan siku tangan kanannya, ternyata pelaku sudah berulang kali memperkosa remaja belia tersebut, setiap ada kesempatan.

Korban pun selama ini memilih bungkam dan takut untuk menceritakan apa yang dialaminya pada keluarga dan rekan-rekannnya.

Pasalnya pelaku tidak segan-segan mengambil tindakan keras terhadap korban sampai yang paling fatal kalau sampai tindakan pelaku tersebut diketahui oleh orang lain.

Hal ini dikatakan oleh Kapolresta Banda Aceh, Kombes Pol Joko Krisdiyanto, SIK melalui Kasatreskrim AKP M Ryan Citra Yudha, SIK diruang kerjanya, Kamis (23/12/2021).

"MU melakukan perbuatannya sejak Juli 2021 dalam kamar kos yang dihuninya di Kecamatan Kuta Alam, Banda Aceh," sebut Kasatreskrim. 

Awalnya kata Ryan, korban dan pelaku menjalin hubungan pacaran. Namun dalam perjalan hubungan tersebut, MU melakukan penganiayaan terhadap kembang dengan cara menyikut wajah hingga menyebabkan memar kebiruan pada bagian bawah mata sebelah kiri. 

Kejadian yang menimpa kembang,  diceritakan kepada ibunya bahwa pelaku kerap memukul korban sehingga dilaporkan ke Polresta Banda Aceh sesuai laporan Polisi Nomor LPB / 575 / XII / 2021 / SPKT / Polresta Banda Aceh / Polda Aceh tanggal 21 Desember 2021, ucap AKP Ryan lagi. 

"Saat kami membuat berita acara pemeriksaan terhadap kembang, ianya mengatakan bahwa selain di aniaya, pelaku juga melakukan pemerkosaan terhadap dirinya sebanyak lima kali dirumah kos MU," sambung AKP Ryan. 

Pelaku melakukan pemerkosaan berulang kali terhadap kembang. Saat 
pemerkosaan terjadi, mulut kembang dibekap agar tidak berteriak serta mencekik leher korban sehingga pelaku leluasa menjalankan aksinya, kata AKP Ryan. 

Sementara itu, pemerkosaan terjadi semua ditahun 2021 dengan rincian pada bulan Juli sebanyak satu kali, bulan Agustus tiga kali dan terakhir satu kali pada bulan November. Kesemua itu TKP nya di kamar kos pelaku, tutur AKP Ryan. 

Saat ini korban didampingi oleh keluarganya, dan berkaitan dengan pelakunya anak dibawah umur, kami melakukan koordinasi dengan BAPAS Banda Aceh untuk mendampingi pelaku, kata Kasatreskrim. 

Pelaku kita amankan di kawasan PLTD Apung, Selasa (21/12/2021) malam, sebut AKP Ryan. 

Untuk pemerkosaan, kita jerat pelaku dengan Tindak pidana Pemerkosaan dan Pelecehan seksual terhadap anak dibawah umur sebagaimana dimaksud dalam pasal 50 Jo Pasal 47  Qanun Aceh No. 6 Tahun 2004 tentang hukum jinayat.  Sedangkan untuk penganiayaan,  dijerat dengan Tindak pidana penganiayaan terhadap anak sesuai pasal 80 UU RI No. 35 Tahun 2014 tentang perubahan atas UU RI No.  23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan UU RI No. 17 Jo UU RI No.  11 Tahun 2012 Tentang sistem peradilan anak, pungkas AKP Ryan.(MS).
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Tak Tahan Dianiaya dan Diperkosa Berulang Kali, Remaja Asal Medan Diringkus Polisi

Terkini