Adsense

Iklan

Duta Anti Narkoba USK Harus Berperan Lebih Untuk Pencegahan Narkotika

REDAKSI
4/27/22, 09:28 WIB Last Updated 2022-04-27T02:28:35Z


Banda Aceh - Kepala BNN Provinsi Aceh Brigjend Pol Drs Heru Pranoto, M.Si menyampaikan, Duta Anti Narkoba Universitas Syiah Kuala Harus mampu berperan aktif dalam pencegahan Narkotika.

"Tidak hanya dilingkungan Universitas, namun juga di masyarakat," ujarnya saat memberi sambutan pada Acara Penobatan Duta Anti Narkoba USK Tahun 2022 di gedung AAC Dayan Dawood, Selasa Sore.

Menurut Heru, kondisi permasalahan narkoba di provinsi Aceh kian memprihatinkan. Dengan jumlah prevalensi peringkat 6 se Indonesia. 

Padahal disisi lain Aceh sebagai wilayah dengan penerapan syariat Islam. Untuk itu, kondisi ini membutuhkan peran serta semua pihak.

Sementara Rektor USK Prof Dr Ir Marwan, IPU menyampaikan, pemilihan Duta Anti Narkoba ini sebagian bagian komitmen universitas dalam menciptakan lingkungan yang bersih narkotika.

Mengingat selama ini kampus merupakan salah satu wilayah yang menjadi sasaran para pelaku kejahatan narkotika. "Setelah ini akan ada program program lainnya yang akan dibangun untuk menciptakan lingkungan kampus bersih narkotika," ujarnya.

Pelaksanaan Acara Penobatan ini digelar setelah melalui proses seleksi wawancara, bakat, serta serangkaian tes lainnya serta kunjungan ke Lembaga Rehabilitasi Rumah Harapan Aceh.

Dari 40 an peserta seleksi hingga akhirnya ada 16 finalis yang tersisa dan terpilih empat orang terbaik yakni Terbaik I Rani Salsabila, dan Arita Yudha, sedangkan terbaik II Ataya Raniya dan M Hanin Rizfi.

Sementara juga terpilih Duta Favorit pilihan Netizen Meuthia Fathiya E, dan Joice Calvin.

Kegiatan ini berlangsung meriah dan semarak dengan diramaikan oleh pendukung masing masing finalis Duta Anti Narkotika.(MS/ril).
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Duta Anti Narkoba USK Harus Berperan Lebih Untuk Pencegahan Narkotika

Terkini

Adsense