Iklan

Mengejutkan, Ini Saran Ombudsman untuk BSI

REDAKSI
8/06/21, 12:43 WIB Last Updated 2021-08-22T09:10:18Z

NOA | Banda Aceh- Ombudsman RI Perwakilan Aceh kembali menyarankan hal yang mengejutkan kepada pihak Bank Syariah Indonesia (BSI). Hal tersebut disampaikan saat orang nomor satu di BSI berkunjung ke Ombudsman Aceh pada Kamis (5/8/2021).

Pihak BSI yang dihadiri langsung oleh Wisnu Sunandar Kepala Regional I BSI Wilayah Aceh beserta jajaran, dan ikut didampingi oleh pimpinan BSI yang lama, Nana Hendriana.

Pada kesempatan tersebut, Taqwaddin Husin Kepala Ombudsman RI Aceh menyampaikan masih banyaknya masalah dan keluhan masyarakat yang disampaikan ke pihaknya.

"Berdasarkan laporan dan pengaduan yang disampaikan ke kami, kami sudah inventarisir belasan masalah terkait berlakunya Qanun LKS dan peran BSI", ungkap Taqwaddin.

Salah satu yang menjadi perhatian Ombudsman selaku lembaga negara pengawas pelayanan publik yaitu keluhan terhadap buruknya pelayanan ATM (anjungan tunai mandiri) yang hampir di seluruh wilayah Aceh.

"Mesin ATM hampir dimana-mana ada yang tidak dapat digunakan, banyak yang rusak" keluhnya kepada pimpinan BSI.

Selain itu, sebut Taqwaddin, pengambilan beasiswa PIP oleh murid-murid di Aceh yang harus ke Medan. Begitu juga dengan kredit usaha untuk kalangan pelaku bisnis. Ini juga merupakan hal yang harus segera dibenahi pintanya. 

Kemudian yang mengejutkan para pimpinan BSI saat pertemuan tersebut, ketika Dr Taqwaddin, Kepala Ombudsman ini menyarankan agar BSI menggratiskan biaya transaksi kepada para nasabahnya di Aceh.

"Saya sarankan kepada Kakanwil BSI, agar meniadakan biaya transfer bagi pemegang rekening BSI Aceh. Ini penting saya sampaikan, karena sangat banyak masyarakat dan pengusaha Aceh yang transaksi jual beli menggunakan BSI dan secara online" tambah Taqwaddin.

Bank Syariah lain bisa, saya sudah pernah coba, Taqwaddin mencontohkan salah satu bank nasional yang memberlakukan hal tersebut.

"Selanjutnya, kami juga apresiasi terhadap beberapa perubahan yang telah dilakukan dalam kurun waktu yang singkat" sebut Taqwaddin.

Kemudian dia juga berharap agar pelayanan di BSI semakin ditingkatkan, sehingga menimbulkan kepercayaan dari masyarakat untuk bertransaksi di bank plat merah yang berlebel syariah tersebut.

Menanggapi permasalahan, masukan dan saran dari Kepala Ombudsman Aceh, Wisnu Sunandar menyampaikan akan membahas hal tersebut nantinya. Khususnya terkait free cash untuk transaksi.

"Masalah bebas biaya saat transaksi ini merupakan ide yang sangat bagus, kami akan mempertimbangkannya dan saya akan sampaikan hal ini pada Pimpinan kami di Jakarta" sebut Wisnu.

Selanjutnya Wisnu menjelaskan bahwa saat ini memang terjadi beberapa kendala terkait mesin ATM, karena masih ada ATM Bank Konvensional yang belum sepenuhnya dikelola oleh pihak BSI.

Wisnu juga menyampaikan akan menekan para vendor yang bekerja pada mesin ATM, agar tidak ada yang kosong. Sehingga masyarakat terlayani dengan baik.

"Kami akan terus berkordinasi dengan Ombudsman, karena disini tempatnya masyarakat mengadu. Sehingga nanti akan ada saran dan masukan guna perbaikan layanan" pungkas Wisnu. []
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Mengejutkan, Ini Saran Ombudsman untuk BSI

Terkini